Apakah genom manusia merosot seiring waktu dan benar-benar mengalami devolusi?

Apakah genom manusia merosot seiring waktu dan benar-benar mengalami devolusi?

  • Post category:Umum
  • Post comments:0 Comments

Ya, genom manusia sedang merosot. Ini adalah temuan yang mapan dan tidak kontroversial. Fenomena ini disebut “peningkatan beban mutasi” dan didasarkan pada konsep yang dikembangkan oleh salah satu ahli genetika hebat, H. Muller, kira-kira 70 tahun yang lalu.

Teori

Mutasi yang merugikan muncul setiap saat. Rata-rata bayi baru lahir memiliki 50–100 mutasi baru. Meskipun sebagian besar tidak berbahaya, sekitar 1 hingga 4 di antaranya berbahaya. Biasanya, seleksi alam menyebabkan orang yang mengalami mutasi tersebut mati atau tidak memiliki anak, sehingga akhirnya mutasi tersebut hilang.

Tapi hidup kita sudah tidak alami lagi. Pada awal abad ke-20, orang-orang yang memiliki gen yang mempengaruhi mereka untuk terkena diabetes akan mati muda. Itu adalah proses normal seleksi alam. Sekarang, orang-orang itu mendapatkan insulin penyelamat hidup, sehingga mereka hidup normal dan memiliki anak sebanyak orang lain. (Diabetes tipe 1, jenis yang dapat muncul sebelum Anda mulai memiliki anak, sangat dapat diwariskan. ) Anak-anak penderita diabetes mewarisi gen yang membuat seseorang rentan terhadap diabetes, sehingga gen tersebut tidak dihilangkan.

Hal yang sama terjadi pada banyak penyakit yang memiliki komponen genetik. Orang yang tadinya mati di masa lalu sekarang menjalani kehidupan yang hampir normal, dan mewariskan gen mereka ke generasi berikutnya.

Bukti

Sebuah studi baru-baru ini membandingkan genom orang yang hidup di abad sebelumnya dengan orang modern dan menemukan bahwa:

… Frekuensi alel risiko terus meningkat selama periode waktu tersebut. Yang meningkat paling banyak dikaitkan dengan penyakit seperti asma, penyakit Crohn, diabetes dan obesitas, yang sangat lazim pada populasi saat ini.

Klaim itu kontroversial dan buktinya tidak sepenuhnya kuat. Mungkin terlalu dini untuk melihat perubahan yang pasti.

Menakutkan

Penyelidik lain menghitung bahwa tanpa seleksi alam, kebugaran akan menurun 1 hingga 3% per generasi, dan kemudian menulis paragraf paling menakutkan yang pernah saya lihat dalam publikasi biologi:

Jadi, pengamatan sebelumnya melukiskan gambaran yang agak gamblang. Setidaknya dalam masyarakat yang sangat maju, dampak mutasi yang merusak terakumulasi dalam skala waktu yang kira-kira sama dengan skenario yang terkait dengan pemanasan global … Tanpa pengurangan transmisi germline dari mutasi yang merusak, fenotipe rata-rata dari Penduduk negara industri cenderung agak berbeda hanya dalam dua atau tiga abad, dengan ketidakmampuan yang signifikan pada tingkat morfologi, fisiologis, dan neurobiologis.

Jika Anda biasanya tidak membaca publikasi biologi, paragraf ini mungkin tampak jinak bagi Anda, tetapi ini sama mengkhawatirkannya seperti yang pernah dipahami ahli biologi.

Tidak terlalu menakutkan

Jika kedokteran dan biologi terus berkembang, mereka akan selalu berada di depan dalam beban mutasi yang meningkat. Suatu hari nanti, akan ada pengobatan yang baik untuk asma, penyakit Crohn, diabetes, obesitas, dan penyakit genetik lainnya, jadi tidak masalah jika gen penyebabnya menjadi umum.

Tetapi jika peradaban runtuh, orang-orang dengan beberapa cacat genetik mungkin tidak dapat bertahan hidup.

======

SUmber :

Tinggalkan Balasan